Gerak Cepat Cari Solusi Kepiting, Anggota Fraksi Gerindra DPRD Gresik Datangi Dinas Perikanan

Gresiknews.co – Langkah cepat dilakukan Anggota Fraksi Gerindra DPRD Gresik Taufiqul Umam, usai mendapat aduan dari nelayan dan pembudidaya kepiting di Kecamatan Ujungpangkah, terkait adanya larangan ekspor kepiting.

Selasa (20/9/2022) pagi, Taufiq langsung mendatangi kantor Dinas Perikanan Kabupaten Gresik,  Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 44 A Gresik, dan ditemui oleh Samsul Arifin Kabid Perikanan Tangkap serta Anna Sri Asih Agrijanti, Kepala Bidang Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Perikanan.

Dihadapan dua Kabid Dinas Perikanan tersebut, Taufiq menjelaskan, saat ini pengepul kepiting hasil tangkapan nelayan dan pembudidaya mengalami kesulitan ekspor. Keadaan ini seiring dengan terbitnya Peraturan Menteri (Permen) Kelautan dan Perikanan (KP) No. 17 Tahun 2021, maka kepiting yang sedang bertelur dan berukuran kurang dari 12 cm tidak boleh ditangkap untuk konsumsi maupun kegiatan ekspor.

“Kemarin sudah ada 30 pengepul kepiting yang mengadu ke saya, mereka tidak bisa menjual ke luar negeri. Akibatnya harga kepiting anjlok hingga 50 persen, dari Rp. 200 ribu kini hanya Rp. 100 ribu per kilo,” jelas pria asal Desa Ngemboh, Kecamatan Ujungpangkah itu.

Lebih lanjut, Politikus Partai Gerindra ini mengatakan bahwa, selain harga kepiting yang murah. Nelayan dan pembudidaya kepiting juga dihadapkan dengan naiknya harga BBM.

“Masyarakat kondisinya sudah sulit, ini malah semakin susah, jangankan untuk ekspor, untuk menjual di pasar lokal aja sering didatangi aparat ” katanya.

Baca juga:

Harga Murah, Anggota Fraksi Gerindra DPRD Gresik Disambati Nelayan dan Pembudidaya Kepiting

Menanggapi itu, Kepala Bidang Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Perikanan Dinas Perikanan Gresik Anna Sri Asih Agrijanti menyatakan, pada dasarnya aturan Permen Kelautan dan Perikanan (KP) No. 17 Tahun 2021 bertujuan untuk menjaga agar kepiting tidak punah.

“Tentu pemerintah ingin agar anak cucu kita juga dapat menikmati kepiting,” ungkapnya.

Meski begitu, aturan yang baik belum tentu dilapangan juga tidak ada masalah. Semisal terkait ukuran kepiting yang harus 12 cm. Jika di Papua atau Kalimantan mungkin mudah didapat, namun di wilayah Pulau Jawa sangat sulit.

“Tapi ini memang wilayah Kementerian Kelautan dan Perikanan, kami hanya bisa mengusulkan dalam rapat atau forum resmi,” terangnya.

Dihubungi secara terpisah, Kepala Dinas Perikanan Gresik Moh. Nadlelah mengatakan, memang aturannya begitu. Tetapi untuk di aturan tersebut pada pasal 8 ayat 5 masih bisa disiasati dengan surat keterangan dari Dinas Perikanan.

“Jadi monggo bapak-bapak pembudidaya atau pengekspor kepiting disiasati mawon dengan surat dari dinas. Bahwa kepiting yang bertelur maupun di atas 12 lebarnya itu dikasih surat bahwa kepiting ini benar-benar dari hasil budidaya kelompok A atau semacamnya,” kata Nadlelah. (hn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *